Materi Cemilan Kedua
Materi ke 4 – Gaya Belajar Anak
Kuliah Bunsay IIP Batch #3 – Jakarta

Tipe Gaya Belajar Anak

Kapan Gaya Belajar Mulai Dimiliki Anak? Biasanya, gaya belajar anak mulai terlihat jelas dan konsisten pada usia di atas 3 tahun.

Pada saat itu anak mulai menunjukkan cara belajarnya yang efektif karena rentang perhatiannya sudah berkembang cukup baik dan fungsi-fungsi penunjang belajar lainnya, seperti kemampuan motorik dan postur tubuh, juga sudah berkembang siap untuk mengolah informasi.

Orangtua dapat mengamati dari kegiatan anak sehari-hari, terutama bagaimana anak menerima informasi baru, mengingat, dan memahaminya.

Biasanya anak akan menunjukkan satu gaya belajar yang dominan, artinya ia akan lebih efektif menggunakan gaya belajar tersebut untuk dapat memahami pengetahuan atau menguasai keterampilan.

Faktor yg mempengaruhi gaya belajar anak:

1. Faktor Bawaan

Atau ada juga anak yang memiliki rasa seni tinggi sehingga gaya belajar visual lebih melekat dalam dirinya. Jika salah satu indra kurang berfungsi secara maksimal, maka umumnya indra lain akan menggantikannya.

Jika penglihatan seorang anak kurang berfungsi, maka indra pendengarannya lebih menonjol sehingga ia lebih peka terhadap suara atau bunyi-bunyian.

Contohnya, para penyandang tunanetra biasanya memiliki indra pendengaran yang sangat tajam.

2. Pola Asuh

Maksudnya, gaya belajar ditentukan oleh sejauh mana orang tua melakukan stimulasi terhadap masing-masing indra anaknya.

Anak yang sejak kecil terbiasa dibacakan dongeng boleh jadi akan terbiasa untuk mengasah kemampuan pendengarannya. Ia juga bisa cepat mencerna ucapan sang pendongeng. Akibatnya, anak akan cenderung menjadi seorang auditory learner dalam gaya belajarnya.

Sementara anak seorang pelukis, yang mayoritas waktunya lebih tercurah untuk mengamati detail-detail gambar orang tuanya biasanya akan menjadi seseorang dengan tipe belajar visual.

Sebenarnya Apa Sih Definisi Gaya Belajar Itu?

Gaya belajar mengacu pada cara belajar yang lebih disukai pembelajar.

“Umumnya, dianggap bahwa gaya belajar seseorang berasal dari variabel kepribadian, termasuk susunan kognitif dan   psikologis latar belakang sosio cultural, dan pengalaman pendidikan”. (Nunan, 1991: 168).

“Keanekaragaman gaya belajar siswa perlu diketahui pada awal permulaannya diterima pada suatu lembaga pendidikan yang akan ia jalani. Hal ini akan memudahkan bagi pembelajar untuk belajar maupun pembelajar untuk mengajar dalam proses pembelajaran. Pembelajar akan dapat belajar dengan baik dan hasil belajarnya baik, apabila ia mengerti gaya belajarnya. Hal tersebut memudahkan pembelajar dapat menerapkan pembelajaran dengan mudah dan tepat.” ( Kolb 1984 ).

Tipe Gaya Belajar

Menurut Howard Gardner, modalitas belajar tersebut dapat dikarakteristik menjadi gaya belajar Auditory, Visual, Reading dan Kinesthetic.

Namun ternyata ada beberapa 7 tipe gaya belajar yang dipaparkan dalam materi Diklat PAUD yang diselenggarakan oleh HIMPAUDI Kab. Bantul tahun 2009.

Apa 7 Tipe Gaya Belajar Itu?

(1) Linguistik

Berpikir : Dalam kata-kata.
Menyukai : Membaca, menulis, menceritakan, bermain kata-kata, dsb.
Membutuhkan : Buku-buku, kertas, diary, dialog, diskusi, cerita-cerita, dsb.

(2) Logika-Matematis

Berpikir : Dengan menalar.
Menyukai : Bereksperimen, menanyakan, mengatasi teka-teki logika, menghitung, dsb.
Membutuhkan : Benda-benda yang dapat diselidiki dan dipikirkan, materi-materi ilmiah yang dapat diutak-atik, kunjungan ke planetarium atau museum ilmiah.

(3) Ruang

Berpikir : Gambar-gambar.
Menyukai : Merancang, menggambar, memvisualisasikan, dsb.
Membutuhkan : Seni, logo, video, film, slide, permainan imaginasi, maze, puzzle, buku-buku ilustrasi, kunjungan ke museum.

(4) Fisik

Berpikir : Melalui sensasi somatik.
Menyukai : Berlari, melompat, membangun, menyentuh, dsb.
Membutuhkan : Permainan peran, drama, gerakan, benda-benda yang bisa dibangun, olah raga dan permainan fisik, dsb.

(5). Interpersonal

Berpikir : Dengan memantulkan ide-ide mereka terhadap orang lain.
Menyukai : Memimpin, berorganisasi, berelasi, menengahi, dsb.
Membutuhkan : Kawan, kelompok permainan, perkumpulan sosial, acara komunitas, atau klub.

(6) Pribadi

Berpikir : Jauh ke dalam dirinya.
Menyukai : Membentuk tujuan, menyendiri, bermimpi, berdiam diri, dan berencana.
Membutuhkan : Tempat-tempat rahasia, waktu sendirian, proyek-proyek pribadi, pilihan-pilihan.

(7) Alam

Berpikir : Dengan analogi yang ada di alam.
Menyukai : Berada di alam.
Membutuhkan : Bereksplorasi bebas, berhubungan, dan menyentuh tanah, air, hewan, dan angin.

Sedangkan, Funders and Founders mendeskripsikan gaya belajar dalam 9 tipe.

Apa 9 Tipe gaya belajar Itu?

1. Visual

Ini adalah tipe orang yang banyak belajar dan memahami sesuatu dengan melihat. Buku, foto, video, diagram, serta berbagai materi visual yang menarik pasti akan dia lahap.

2. Auditory

Tipe orang yang mudah mengingat ucapan orang lain dan penjelasan verbal. Tipe ini bisa menangkap pelajaran dengan menyimak penjelasan dosen dan guru di kelas. Atau bisa juga mendengarkan rekaman suara yang membahas materi pelajaran.

3. Kinestetik

Tipe belajar dengan mengandalkan aspek fisik dan gerakan. Tipe ini butuh memegang dan merasakan hal-hal yang dia pelajari, nggak sekadar melihat atau mendengar materinya.

Biasanya, sih,  senang belajar dengan bantuan alat peraga, praktek langsung di lab, atau dengan flash card (kartu yang berisi materi pelajaran). Seenggaknya, flash cardmembuat suasana belajar lebih menarik, karena tipe ini jadi bisa menyentuh kartu serta menggerakkan tangan.

4. Memanfaatkan Stres

Ternyata stres itu nggak melulu berakibat negatif. Malah, ada orang yang lebih fokus belajar saat stres. Banyaknya tugas dan ujian justru memacu tipe ini menjadi berprestasi.

Pelajar tipe ini bisa mengelola stres dan tough menghadapi situasi under pressure. Bahkan mereka justru butuh tantangan. Sebaliknya, kondisi santai bakal membuatnya lemah.
Trik untuk pelajar tipe ini adalah pasang target, supaya selalu terpacu untuk memenuhinya.

5. Serba Relaks

Kebalikan dengan tipe sebelumnya, pelajar tipe malah bisa performdengan baik saat merasa nyaman dan santai. Jadi dia harus membangun suasana yang relaks untuk belajar. Olahraga, aromaterapi, camilan sehat bisa membantu membangun suasana jadi menyenangkan.

6. Menulis

Rahasia tipe ini untuk mnyerap pelajaran adalah dengan menuliskannya. Bisa dengan menulis catatan di kelas, bikin rangkuman, menjawab latihan pertanyaan dan lain sebagainya. Tipe ini, biasanya sebelum ujian,  menyalin rangkuman pelajaran.

7. Menyimak orang yang terpercaya/berpengaruh

Kalau guru/orang yang menyampaikan pelajaran tampil inspiring dan bisa berkomunikasi dengan baik, maka pengaruhnya akan sangat terasa untuk tipe ini.

Proses belajar tipe ini akan efektif jika menyimak orang yang kompeten/berpengaruh. Alhasil, tipe ini perlu mencari guru atau pembimbing yang benar-benar bagus serta dapat menerangkan dengan baik dan jelas.

8. Mengajar

Cara belajar yang paling efektif untuk tipe ini adalah dengan mengajari orang lain. Menelaah pelajaran kemudian menyampaikannya ke orang lain, bikin makin cepat menguasai materi tersebut. Makanya, banyak yang bilang kalau ngajarin orang lain justru bikin tipe ini makin pintar.

9. Meniru

“Learning by doing exactly the same thing”,

itulah tipe ini. Dengan meniru, bisa menguasai dan memahami suatu materi. Artinya,  perlu contoh yang bagus. Untungnya, berkat Youtube, medsos dan perkembangan teknologi, menemukan guru/ tutor untuk diikutii nggak susah lagi.

Demikianlah tipe gaya belajar mudah-mudahan dapat menjadi bahan acuan kita untuk menentukan cara belajar yang baik dan pas untuk kita sehingga mampu menyerap pelajaran dengan baik.

Nah sekarang mana gaya belajar anda, pasangan atau anak anda?

Selamat mengamati…

Referensi:
1. https://emirina.wordpress.com/2009/03/17/gaya-belajar-pada-anak/
2. https://www.google.co.id/amp/s/blog.ruangguru.com/7-gaya-belajar%3fhs_amp=true
3. http://ummiummi.com/7-gaya-belajar-anak
4. http://www.parenting.co.id/usia-sekolah/gaya+belajar+anak
5. https://www.youthmanual.com/post/dunia-sekolah/akademik/9-gaya-belajar-dan-menghafal-kamu-termasuk-tipe-yang-mana

*Tulisan ini disadur dari materi cemilan Rabu di grup whatsapp kelas Bunsay IIP Batch 3 – Jakarta yang diposting pada 7 Februari 2018

Selamat menikmati cemilannya…
Have a great time!

Write A Comment