KuliahBundaSayang IIP – Game Level 10
Tantangan #DayKe_3

Sebenarnya ini semacam dongeng yang saya buat ketika ada celetukan seseorang tentang ruang jemur saya yang tertutup. Celetukannya seperti ini: “Bisa kering gitu jemuran disitu?”.

Tidak heran karena hampir semua orang juga menganggap bahwa faktor keringnya baju ya karena sinar matahari. Kalau gak kena sinar matahari ya gak bakal bisa kering. Begitu kira-kira.

Maka saya coba jawab dengan sebuah dongeng tentang seorang anak SD yang penuh rasa ingin tahu dan sering bertanya segala hal yang membuatnya penasaran. Begini ceritanya:

Kenapa Jemuran Bisa Kering Meski di Ruang Tertutup?

Suatu hari si anak SD bermain ke rumah seorang kakak yang dia kagumi. Pas ke rumahnya, si kakak sedang angkat jemuran pakaian. Lalu si anak SD itu masuk mengikuti sang kakak ke tempat jemuran pakaian. Namun si anak SD itu heran melihat tempat jemuran si kakak atapnya kok tertutup tidak terbuka seperti jemuran di rumahnya yang panas.

Lalu si anak SD itu nyeletuk dengan penasarannya;

“Kak, kok bajunya bisa tetep kering sih, padahal atapnya tertutup. Gak ada sinar matahari yang banyak kayak di luar sana.”

“Nah loh.. kenapa cobaa?” jawab si kakak

Lalu si kakak melanjutkan; “Karena faktor panas matahari bukan faktor utama keringnya baju, Dek. Contoh faktor yang paling utama adalah kelembapan udara dan hembusan angin.”

Lalu si adek mulai berpikir…

“Haah?? maksudnya gimana kak?”

“Udah belajar kimia belum, Dek?” tanya si kakak sambil senyum (tentu saja jawabannya belum kan masih SD hehe)

“Jadi, kelembapan udara itu adalah banyaknya kandungan air di udara. Nah, coba lihat baju yg baru kakak cuci itu. Coba pegang. Basah kan? nah kandungan air di pakaian itu berarti banyak kan makanya basah. Sementara di udara sini yang kita bisahirup dan rasakan di kulit, cukup kering bahkan suhunya panas bikin kita gerah kayak sekarang. Artinya… kandungan air di udara lebih sedikit, sehingga mengakibatkan adanya perpindahan masa air dari baju ke udara alias penguapan. lama-lama kering deh bajunya.” jelas si Kakak.

Si adek masih berusaha memahami dan makin penasaran,

“Kok bisa airnya menguap?” tukas si adek

“Karena ada yang namanya titik keseimbangan. Untuk menyamakan kondisi agar seimbang antara kelembapan baju dan kelembapan udara maka yang memiliki lebih banyak airnya menguap ke yang lebih sedikit airnya.” jawab si kakak

kemudian si adek jadi makin penasaran

“Trus, fungsinya matahari apa donk?”

“Nah, sinar matahari kan ngasi energi panas ke bumi. Kita bisa merasakannya sampe sini kan. Suhu udara akan lebih meningkat karena pasan dari matahari. Jadi proses penguapan si bajunya bisa lebih cepat. Tapi meski gak ada sinar matahari pun baju bisa tetep kering hanya saja akan lebih lambat dibanding kalau ada sinar matahari. Angin juga bisa membantu baju lebih cepat kering..” jelas si kakak

“ooh gitu, berarti kita juga bisa masak air lebih cepat donk di bawah sinar matahari, iya kan kak?”

“hehe.. menguap dan mendidih itu adalah dua hal yang berbeda, Dek. Kamu pasti laper deh nanya dan mikir dari tadi. Sini makan dulu aja ya… yang khusus makannya biar gak kegigit dan tersedak. Nanti kita lanjut lagi ngobrolnya ya..”

Akhirnya si Adek dapet jawaban soal keringnya baju.. dan dia mulai penasaran dengan memasak air. hehe..

Begitu kira-kira dongeng hari ini. Mudah-mudahan lebih kebayang kenapa si jemuran tetep kering meski di ruang tertutup hehe. Sebenarnya jawabannya belum begitu lengkap karena saya cuma bahas soal kelembapan udara disitu. Belum soal angin dan lainnya.

 

Selamat Belajar Mendongeng…
Have a great day,

Write A Comment